oleh

Diduga Banyak Lakukan Korupsi, Kades Anggasari Dituntut Mundur Warganya

PANTURA-SUBANG, (PERAKNEW).- Lebih dari 100 orang Warga Desa Anggasari, Kecamatan Sukasari, Kabupaten Subang menggeruduk Kantor Desa Anggasari, Kamis (30/04/20).

Faktanya, unjuk rasa yang mereka lakukan itu, lantaran sudah tidak takut lagi akan wabah penularan Virus Corona dan sudah tidak tahan oleh kelakuan Kepala desanya, yaitu Kades Anggasari, bernama Sukendi yang selalu berbohong dalam mengelola keuangan desa, bahkan perubahan titik program pemerintah tidak pernah melakukan musyawarah dulu dengan BPD.

Pasalnya, Kades Anggasari menjabat terkesan secara sewenang-wenang dan tidak patuh pada aturan sebagai mana yang diungkapkan Uki, salah seorang warga Anggasari, saat menggeruduk Kantor Desa Anggasari bersama masa lainnya, “Kebijakan Sukendi itu semua asal benar menurut hatinya, semua proyek yang mengadung uang, selalu dikuasai oleh orang-orangnya, seperti Casman, Misna, Narya, Surtalim dan Dulkarim,” bongkar Uki.

Uki mengatakan, “Itu si Misna awalnya menjelek-jelekan kades, tapi setelah dilibatkan ke groupnya, sekarang jadi pendukungnya,” ujarnya.

Banyak anggaran dana desa yang diduga tidak direalisasikan, seperti Normalisasi Kali Atem, Sarana Air Bersih (SAB) yang seharusnya 4 titik hanya di realisasikan 2 titk.

Tak hanya itu, Bantuan bencana banjir sebanyak 8 karung beras juga diduga telah dijual oleh Kades Sukendi, Bantuan dari dinas pertanian satu mobil engkel diduga raib dijual oleh Kades Sukendi dan banyak lagi dugaan-dugaan penyelewengan anggaran di Desa Anggasari yang masih dalam penelusuran.

Akibat kelakuan kades tersebut, kini 17 orang RT dan 3 orang kadus mengundurkan diri dari jabatanya, semua kader pos yandu juga mengundurkan dari.

Selain itu, mereka juga menuntut, agar Merevisi Kepengurusan BPD dan LPM, serta mohon secara legowo Kades Sukendi turun dari jabatanya, karena rakyat Anggasari 100 persen sudah tidak percaya lagi.

Betapa tidak, selain banyak masalah tersebut yang terjadi di Desa Anggasari. Pasalnya, Kades Sukendi juga diduga selewengkan duit anak yatim senilai Rp10 juta, titipan dari Bupati Subang, H Ruhimat. Faktanya, dibagikan oleh Sukendi hanya Rp 2,5 Juta. (Atang S)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya